Hal-hal absurd yang pernah saya lakukan waktu kecil.

05.20.00 Retno Kusumawardani 16 Comments


Yang namanya anak-anak tentu pernah melakukan sesuatu yang kalau diingat-ingat sekarang malah membuat tertawa-tawa sendiri. Padahal saat masih kecil saya melakukannya dengan penuh kesadaran dan keseriusan. Baru setelah dewasa saya menyadari bahwa apa yang saya lakukan dahulu itu teernyata menggelikan sekali.

 
·        Hidung mancung. Bentuk hidung saya sebenarnya tidak pesek tapi juga tidak mancung, tapi kecil (ngelessss ajaa…) Mungkin karena terlalu sering nonton acara “film terakhir “ di TVRI yang kebanyakan adalah film barat, saya jadi terobsesi punya hidung mancung seperti para bule yang sering saya lihat di film. Jadilah saya sebentar-sebentar menekan kedua sisi hidung saya dengan menggunakan jari telunjuk dan jempol sambil menariknya ke depan agar lebih mancung.  Ternyata berapa kalipun saya menarik-narik hidung saya, tetap saja bentuknya seperti ini hahahaha.


sumber :agrotekno.net

·        Ampas kelapa jadi body lotion. Mungkin saat itu kedua kakak saya sedang bercanda. Hanya saja saya yang mendengarnya menganggap itu adalah sesuatu yang serius. Maklum jarak lahir dengan kedua kakak perempuan saya cukup jauh yaitu 11 tahun dan 13 tahun. Jadi candaan kedua kakak saya yang sudah remaja itu saya telan mentah-mentah dengan lugunya. Kata mereka kalau ampas kelapa kita gosok-gosokkan ke kaki atau tangan, maka kita akan disayang oleh mertua. Dengan lugunya saya selalu menggosok-nggosokkan ampas kelapa itu ke kaki saya saat disuruh ibu membuang ampas itu ke tempat sampah. Tentu saja saya melakukannya dengan diam-diam karena malu. Tiba-tiba saja saya kepikiran, kalau kayak gini terus bukan disayang mertua melainkan dikasihani hahahaha… karena merasa bodoh saya pun menghentikan kebiasaan itu wkwkwk.


sumber:retnodamayanti.wordpress.com

·   Membebat kaki. Entah memang keturunan atau kebanyakan telanjang kaki ketika masih kecil, telapak kaki saya bentuknya lebar. Kalau orang Jawa bilang “njeber”. Dulu saya sangat kesal kalau melihat telapak kaki saya sendiri. Dan dari membacalah saya tahu kalau para Putri dari salah satu negeri di Tiongkok sana rela membebat kakinya sehingga membuat kaki-kaki mereka menjadi lebih kecil.
Kira-kira kelas dua SD saya pun melakukan hal yang sama pada kedua kaki saya. Setiap akan tidur, saya membebat masing-masing telapak kaki saya dengan sebuah selendang kecil. Satu malam pertama, ternyata tidak ada hasilnya, dengan penuh harapan saya lakukan lagi pada malam berikutnya. Ternyata sampai malam ketiga terlewati, tidak ada perubahan pada telapak kaki saya. Akhirnya belum sampai satu minggu saya sudah berhenti membebat kaki saya dan hasilnya… tentu saja sampai sekarang pun masih “njeber” hehehe.

sumber:memegenerator.net


·        Bilang “amit”. Sejak masih kecil, Ibu sudah mengajarkan sopan santun kepada saya. Ketika lewat di depan orang lain baik yang lebih tua atau lebih muda harus bilang “pemisi” atau dalam bahasa Jawa “ nuwun sewu” untuk orang yang lebih tua dan “amit” untuk yang sebaya atau lebih muda. Nah ceritanya saya sedang bermain bersama sepupu saya yang sedikit lebih muda. Kami berdua bermain panjat pohon di depan rumah. Waktu itu ada sebuah pohon cemara yang sudah cukup besar. Tiap kali posisi saya lebih tinggi dari saudara sepupu, saya selalu bilang “amit”. Begitu juga dengan dia. Untuk mencari posisi wenak untuk duduk, kami sering berpindah-pindah tempat. Akibatnya, alih-alih ngobrol kami malah sedikit-sedikit bilang “amit”. Karena capek, akhirnya sepupu saya bilang “aku amit sampe sesuk yo (aku amit sampai besok ya)”. Saya pun tak mau kalah “aku amit sampek mati yo (saya permisi sampai mati ya)” hahahaha. Jadi jangan salahkan saya kalau sekarang saya lewat didepan sepupu saya itu tanpa bilang amit, kan sudah dirapel sebelumnya wkwkwkwk.


Itulah beberapa hal absurd yang pernah saya lakukan waktu masih kecil dulu. Sudah gak tau lagi waktu itu saya lugu atau bodoh hehehe. Terima kasih sudah membaca kisah konyol saya, mungkin anda mau berbagi kisah konyol masa kecil anda dulu di kolom komentar. Santai aja mas Bro dan mbak Sis… gak usah malu karena terkadang konyol itu menyenangkan…

You Might Also Like

16 komentar:

  1. Huahahaaa... Nguakak aku baca ini, Mbaaak... 😂😂😂😄😄😄

    BalasHapus
  2. wkwkwkwwk itu yang parutan kelapa jadi lotion, ampuuun deeh, Mbak.. rasanya gimana? ada-ada aja ini, Mbak.. tapi kayaknya seru ya? Hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo inget jadi malu mbak... ngelakuinnya sambil sembunyi-sembunyi wkwkwk

      Hapus
  3. parutan kelapa jadi lotion itu apakah mitos mbak? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin juga yaah...tapi niatnya "biar disayang mertua " itu yang bikin geli qiqiqi

      Hapus
  4. yang hidung mancung itu, sepertinya masih banyak orang yang melakukannya hingga kini mba, kan ada tuh produk yang banyak dijual di OS yang katanya banyak digunakan orang korea untuk memancungkan hidung. bentuknya seperti jepitan baju di jemuran LOLOLOL

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak... kayanya itu egeknya cuman 5 menit selanjutnya balik lagi spt asal... wkwkwk mancung ngga, sakit iyaaa....

      Hapus
    2. *efeknya ...haduh pake typo lagi...

      Hapus
  5. Kalau inget masa kecil itu gemes-gemes gimana ya sama kelakuan sendiri :D

    BalasHapus
  6. Ampas kelapa jadi body lotion itu menurut saya yg paling absurd..haha

    BalasHapus
  7. Mbak Retno waktu kecilnya unyu-unyu banget.. :D

    BalasHapus
  8. Wah aku masa muda ngapain ya? Seringnya ngaca sih pengen punya body artis cewe korea yang mulus abis itu gonta-ganti lotion karena termakan iklan tv. Hahahahaha

    BalasHapus
  9. ya ampyyuuuuunn ga gatelen itu mbak ampas kelapa dibuat jadi lotion? hehehe.....

    BalasHapus