food and beverage

Geprek Kanjeng Mommy, lalapan kekinian yang endangbrambang

01.31.00

Geprek kanjeng mommy malang kuliner online order gofood/gojek

Geprek Kanjeng Mommy, lalapan kekinian yang endangbrambang. Masih terbayang jaman kuliah dahulu. Jadi anak kos yang tiap hari makannya kudu beli. Bisa sih masak sendiri, sudah bawa kompor sama alat masak juga. Tapi sepertinya waktu itu kami terlalu sibuk, jadi lebih sering beli daripada masak wkwkwk #sokbanget.


Salah satu saat-saat yang paling dikenang adalah ketika jam makan tiba. Dimana kami yang waktu itu berdelapan pada kelaperan, enggak ada masakan tapi males keluar rumah.  Kalo udah gitu kuat-kuatan deh, kuat-kuatan nahan lapar. Soalnya begitu ada yang pamitan keluar cari makan maka yang lainnya pada teriak niteeeeeee alias nitiiiip.  Hahahaha


Ya kalo makanan yang dititipin seragam, menunya sama semua gak masalah. Lha wong sama-sama beli lalapan aja ada yang minta lalapan ayam, lele, tahu-tempe, ada yang minta nasinya ditambah, sambel dikurangi …waduuh… puyeng deh yang dititipi.


Ya kali jaman sekarang enak, kalo laper tapi malas keluar tinggal pencet-pencet hape makanan bisa datang sendiri. Tinggal pilih mau yang mana. Apalagi kalau pesennya rame-rame, ongkos kurirnya bisa patungan.  Maklum anak kos, apa-apa maunya pengiritan wkwkwk.



Lalapan memang jadi favorit mahasiswa, gak ada bosen-bosennya kami makan lalapan. Maklum kepedasan sambelnya dapat mengalihkan kegalauan kalau lagi ga punya duit atau diputusin pacar. Dan kalau ketahuan nangis bilang aja, gara-gara sambelnya yang pedes wkwkwkwk. Bukan saya loh ya…saya gak pernah putus cinta waktu kuliah hehehe


Buat penggemar lalapan sejati, ada yang baru nih di Kota Malang yaitu lalapan kekinian yang disebut  Geprek  Kanjeng Mommy.  Sambelnyaaa…  nampol banget cocok buat yang mau makan sambil nangis sembunyi sembunyi wakakaka… Ayamnya empuk dan gurih, dijamin ga bakal kesusahan waktu ngunyahnya. Ada 5 level kepedasan yang wajib banget dicoba.



Pedas level 1 cabenya 5, level 2 cabenya 10 dan seterusnya. Tapi, buat yang gak suka pedes ya tinggal bilang aja. Uniknya meskipun sambelnya pedas, tapi gak menyengat, hmmm  apa ya istilahnya, kalau orang jawa menyebutnya “nyegrak”.  Ternyata emang ada rahasianya, yaitu pakai kacang mete asli Wonogiri.  Beda kan dengan yang lain?


Buat yang gak suka ayam, tenang saja karena selain geprek ayam ada juga menu geprek ikan nila, lele, dan ikan asin. Ada juga geprek telur dan tahu tempe, gepuk ati ampela dan gepuk ayam. Pokoknya lengkap deh. Jadi menunya bisa ganti-ganti tiap hari  biar ga bosan.

Oh ya, buat yang tinggal di luar Malang, tapi pingin nyobain sambelnya Geprek Kanjeng Mommy, bisa banget. Karena Kanjeng Mommy juga menyediakan sambel Pete yang bisa dikirim kemana saja. Nah kan...lumayan bisa menghilangkan rasa penasaran.



Meskipun baru buka kira-kira sebulanan yang lalu dan masih melayani pembelian online, Geprek Kanjeng Mommy ini laris juga loh. Karena emang sambelnya itu ngangenin, endangbrambang pokoknya. Yang udah pernah nyobain, pasti pingin nyobain lagi.  Ga heran kalau sehari, bisa menghabiskan 7 sampai 8 kg ayam. Hmmm laris manis tanjung kimpul.


Lucunya juga, di Geprek KanjengMommy ini pembeli dipanggil ndoro. Tau kan ndoro? Ndoro itu semacam panggilan kehormatan untuk anak bangsawan atau anak raja jaman dahulu. Nah, kalau ingin merasakan sensasi dipanggil “Ndoro” ya udah di order aja Geprek KanjengMommynya…

Geprek kanjeng mommy malang kuliner online order gofood/gojek


Geprek KanjengMommy
IG               : geprek_kanjengmommy
WA              : 0822 454 991 80
Open Order  :  10.00-20.00 WIB (gojek/gofood/kurir)
Alamat         : Jl Balean Barat no 77 Malang




You Might Also Like

65 comments

  1. Bisa dicoba nih.. jadi laper huft

    BalasHapus
  2. Huaaaaaaa aku pengen dipanggil ndorooo 😍😍😍


    Oooh unik ya pake kacang mete, biasanya pake kacang yang di pasaaran, makanya rasanya bisa khas dan beda banget
    Kapan2 dicoba deh



    Endangbrambang iku opooooo
    Kok aku kaitan weruh istilah iki


    Lumajang malang bahasanya nggak jauh beda kan 😅😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. Endangbrambang itu artinya enak banget hahahha... ntar kalo order bisa ditanyain ke ownernya deh...

      Hapus
  3. yaaa ampuuun mba...baca ini pas jam makan siang sesuatu bangeeet. cek ignya ahhh

    BalasHapus
  4. Geprek, gepuk, endangbrambang, sungguh aq tak tau artinya mbak hhahahhaa...


    Aku ngalamani juga tuh di kos tahan-tahanan lapar karena malas keluar. Kalau keluar ya itu, pada nitip hahhahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi...ternyata fenomena nitip itu menghantui banyak anak kos ya...
      gepuk, geprek, endangbrambang itu bisa dimengerti setelah mencoba makanannya mbak... hwheheheh

      Hapus
  5. Waaa, enak banget nampaknya, sayang adanya dimalang. Aku mauuu

    BalasHapus
  6. Wah, pasti ya enak sambalnya! Pedas, pedas nagih gitu. Asyik yang di luar Malang bisa pesan sambal Pete juga, jadi mau pesan juga.

    BalasHapus
  7. Langsung ngeces lihat sambal lalapan yang menggoda itu, apa ada resepnya di kemasan he..l3x padahal udah mkn jd lapar lg

    BalasHapus
  8. Nyamm.. enak-enak ya sekarang sambel rumahan. Pakai level kepedasan. Lucu lagi, dipanggil 'ndoro' jadi seru ya ada ciri khas. Marketingnya kerenn.. konsumennya juga suka, deh makan pakai sambel geprek kanjeng mommy. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak...lucu dengernya. tapi jatuhnya jadi mudah diingat...

      Hapus
  9. sepertinya aku tergoda mbak, yang berlabel geprek-geprekan itu selalu bisa membuat aku kepingin makan

    BalasHapus
  10. Wadaaawww, sambelnyaaaaa aku tuh imanku lemaaahhh kalo ketemu sambellll
    kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi..toss mbak...langsung luluh aku kalau lihat sambel...

      Hapus
  11. aku mupeng sama sambalnyaaaa... etapai itu kalau pesen menu makannya kalau ke Bandung basi ga ya di jalan wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo sambel pete botolannya enggak Mak...hehehhe

      Hapus
  12. wah jadi penasaran dengan sambalnya
    tp sy mungkin level 1 aja kali ya
    karena ga kuat pedas
    bisa beli online kan ?

    BalasHapus
  13. hemm,, inovasi bagus ya membuat bumbu sambel geprek didalam kemasan. Tetapi, apakah dari segi rasa bakalan seenak membuatnya dadakan atau langsung mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau yang sambel di ayam gepreknya dibuat dadakan mbak...

      Hapus
  14. Waaaaa... Salah salah salah liat foto makanan jam segini. Hiks.
    Mauuu gepreknyaaa

    BalasHapus
  15. Waa..ku kira apa ternyata sambal lalapan..

    Praktis banget ya..tanpA ngulek-ngulek praktik dan pasti enaknya .

    BalasHapus
    Balasan
    1. praktis banget mbak...tinggal telp, eh datang sendiri gepreknya...

      Hapus
  16. duh lihat gepreknya jadi laper. Tapi itu kalau gak pedes bisa gak? aku termasuk orang yang gak doyan pedes hehehe. Jadi pengen tapi gak pedes

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa dong mbak... tingkat kepedasan sesuai order kok...

      Hapus
  17. Ngebayangin level si sambel bikin ngiler.... Sip, makasih mbak...jadi referensi kuliner kalau ke Malang

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa dinikmati sambil istirahat di hotel kalo yang ini mbak...

      Hapus
  18. Hikss... tega mamerin foto-foto itu. Aku kan penggemar ayam geprek. :(

    Pengin banget nyicipin sambal botolnya. Sini, kirim ke Jogja dong... :D

    BalasHapus
  19. Malem" liat postingan geprek. Doohh... Jadi laper. Di Jakarta ada gak ya mbak? Bikin ngiler :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada nggak yaa...aku juga ngga tau mbak wkwkwkwk

      Hapus
  20. Aku termasuk pecinta ayam geprek Mba hehehe bikin ngiler banget mbak. Itu sambalnya mantap pastinya :D

    BalasHapus
  21. Ini di Malang lagi..?
    Seriuuss iih...Malang sekarang keren bingiittss yaa..

    Dari mulai wisata sampai kuliner, semuanya bener-bener diulik.

    Ciee...yang ga pernah patah hati makan sambel.
    Hihhii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi... malang makin banyak pilihan wisata juga kulinernya mbak. Aku aja yang orang Malang asli juga belum nyobain semuanya...

      Hapus
  22. Wah ..memang benar -benar beda karena pakai kacang mete asli Wonogiri ya...pasti rasanya lezaat..

    BalasHapus
  23. adu pengen
    tapi lambung labi berontak -_-

    BalasHapus
  24. endangbrambang kirain namanya, hehe.. bisnis makanan dengan selera pedas memang selalu diminati ya mbak, tetapi kembali kpd pemiliknya, bisa mempertahankan cita rasanya gak biar gak kehilangan pembeli

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia...kabarnya kini geprek kanjengMommy ini makin eksis mbak...

      Hapus
  25. wow wow....
    sambalnya pasti mantaaabb

    BalasHapus
  26. Ya Allah jd nyidam sambel petenya huhu

    BalasHapus
  27. Cucok bgt nih buat eike yg seneng pedes cynnn

    BalasHapus
  28. kl pelanggan dipanggil kanjengmami ntar saingan sm yg punya yah :))))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. wihihi iyaaa...susah juga nemuin pelanggan yang mau dipanggil mami hihihihi

      Hapus
  29. Sambalnya terlihat menggiurkan :D

    BalasHapus
  30. Sambelnya terlihat menggiurkan :)

    BalasHapus
  31. Wah, wah, kebetulan nih, akhir-akhir ini aku lagi suka makan ayam geprek. Bolehlah jadi pilihan kalo gofood pengen pindah tempat.
    Makasih Kakak.

    BalasHapus
  32. aduhhhh foto2nya itu ya tolong hahahha.. bikin lupa pulang kalo makan beginian, nambah teruss hmmm nyummm

    BalasHapus
  33. Hmmm.... menggiurkan banget... jadi pengen cobain deh, sayangnya ada d Malang hehe.. wah dipanggil ndoro, kesannya gimana gitu yaa.. haha..

    BalasHapus
  34. Saya langsung lapar membaca ini. Huhu.... enak banget bayangin makan geprek cabai 25 biji dengan kacang mete. Eh bener, ya, hasil hitung cepat saya?

    Kalau yg beli dipanggil Ndoro, yang jual dipanggil apa mbak?

    BalasHapus