Beginilah cara kami kencan

by - 01.28.00

Beginilah cara kami kencan

Buat orang-orang yang punya sisi romantis, begitu mendengar kata kencan, pasti langsung membayangkan candle light dinner yang dihiasi lilin, bunga-bunga dan diiringi musik romantis yang mendayu-dayu. Errr saya sih enggak pernah yang kayak gitu, taunya ya dari nonton film aja wkwkwk. 

Buat saya, mendengar kata kencan itu berarti bisa menghabiskan waktu berdua. Entah nguras bak mandi bersama, nyuci motor bersama. Pokoknya  bisa berdua saja sudah bisa bikin hati senang. Maklumlah pasangan dengan anak tiga seperti kami, jarang sekali bisa menghabiskan waktu berdua saja.

Rumah kami yang jauh dari sanak saudara, membuat kami kemana-mana selalu bawa rombongan. Anak-anak dititipin pada tetangga pun suka enggak tega, masih kepikiran terus, maklumlah enggak biasa. Tapi untunglah anak-anak sudah mulai besar, sudah bersekolah semua. Jadi kami bisa mencuri-curi waktu untuk bersama disaat anak-anak pergi ke sekolah. Itupun kalau suamiku lagi enggak kerja, kalau pas PakSu kerja ya saya manyun sendiri di rumah qiqiqi. Atau mungkin ini kode, buat nambah anak lagi? wkwkwkwk

Biasanya sih, saya dan PakSu "kencan" dengan cari sarapan di luar. Kadang kalau pas ke-manja-an saya (((manja))) muncul, sekalian minta diantarkan mengantar bekal ke sekolah anak-anak. Padahal sebenarnya dekat juga sih, tapi yang namanya lagi ingin diantarkan yaa seribu jurus dan alasan dikeluarkan untuk merayu wkwkwk. 

Maklumlah sejak punya "Minthi" saya sudah mulai terbiasa kemana-mana sendiri. Padahal dulu sebelum ada Minthi saya kemana-mana dianterin, nah sekarang...suruh berangkat sendiri 😏. Tapi ada enaknya juga sih pake Minthi, jadi enggak bingung kalau PakSu lagi sibuk dan saya bisa kemana-mana sendirian jugak. Ups abaikan yang terakhir itu ya qiqiqii

Beginilah cara kami kencan
makan pecel bersama saja sudah bikin bahagia

Kalau makan di luar, favorit kami eh saya ding adalah sarapan nasi pecel. Kadang Pak Su mengajak beli menu yang lain, soto misalnya. Sayanya yang enggak mau, saya bilang ke PakSu kalau dia saja yang beli soto, saya beli nasi pecel bungkus di tempat lain saja. Kalau sudah begitu biasanya beliau yang mengalah. Akhirnya kami berdua beli nasi pecel semua...horee saya menang wkwkwk. Etapi kalau diajak sarapan lontong balap ya mau aja soalnya kadang malas kalau mau bikin sendiri, mendingan beli saja.

Selama berdua biasanya kami banyak mengobrol. Tentang anak-anak, tentang berita yang lagi heboh di TV maupun medsos, ngomongin tetangga #eh. Bukan bermaksud bergosip ya, tapi menceritakan keadaan orang-orang di sekitar kita itu terkadang perlu. Misalnya saja tetangga yang sedang sakit, atau baru pindah. Pokoknya cerita yang semacam itulah...

Paling bikin gemes itu kalau pas di rumah, PakSu malah kepingin nyanyi. Maklumlah PakSu kan penggemar berat Smule. Kalau pas beliau take vokal (halah) siapapun yang di rumah enggak boleh berisik. Jangankan ngajak ngobrol, batuk aja enggak boleh wkwkwk. 

Lucunya, kadang di dalam rumah sudah hening eh tiba-tiba ada kendaraan lewat dengan suara keras di jalan. Kalo udah gitu ngakak-ngakaklah saya meskipun dalam hati wkwkwkwk.

Antara kesal dan pingin ngelawak biasanya PakSu suka bilang " daripada bengong mending mama di luar sana ngatur lalu lintas biar enggak ada yang lewat". Hadeeeh garing pak garing... lucu bagimu enggak lucu bagiku #swebel.

Kadang kalau lagi mood saya juga ikutan nyanyi deh. lalu kami duet cie cie cie...wkwkwk. Ini dia salah satu hasil duel eh duet kami.


Banyak sih yang biasa kami lakukan. Lainnya bisa saya ceritakan kapan-kapan. Bagaimana dengan kencan anda? Errr saya nggak nanya sama yang masih jomblo yaa... ✌✌✌

You May Also Like

13 komentar

  1. kalau dulu saya sama suami kencannya makan mie ayam doang. hihi. setelah punya bayi beberapa kali sempat makan di luar bareng dan berasa kayak pacaran lagi. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi bener banget mba...semacam bernostalgia...

      Hapus
  2. romantis atau bahagia memang kdng bisa dari hal yang simple dan kecil ya mbak. ngak harus selalu hal yang keluar duit juga heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting quality time ya mbak...

      Hapus
  3. Oalahhh nek wes emak emak ancen jual murah aja wkwkwkw.. ditraktir pecel ae jarene kenjtan wkwkkw... Pas anak anak tidur juga bisa kok kencan, tapi mbuh maneh nek makne yo ngorok pisan wkwkwkwkw... Yang penting suami baik, sabar dna gak telat ngasih uang belanja aja udah seneng ya.. #muatre :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh la kalo anak anakku ga pernah tidur siang je...kalo malem bapaknya sering kerja, pulang kadang dinihari wkwkwkwk. Ya begitulah akhirnya...nah kalo matre itu wajib buat saya hahahah

      Hapus
  4. kalau kita biasanya janjian pulang kerja ketemuan di tempat kita mau nonton mba,kadang makan bareng, dan biar praktis langsung masing2 ke tempat janjian....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak mbaak kalo gitu...lah aku Ndak kerja,
      Kalo mau kencan berdua, anak-anak gak ada yang jagain huhuhu... Jadi pas mereka sekolah itu bisa berduaan tanpa rasa bersalah...

      Hapus
  5. Bahagia itu sederhana hihihi
    begitu juga dengan romantisme, gak usah mahal-mahal nyewa kamar hotel atau makan di restoran mahal berkelas. cukup bersih-bersih rumah berdua aja udah cukup, apalagi ditutup dengan sarapan bareng di warteg hihihi

    suka dengan kesederhanaan seperti ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya yang berkelas itu juga membahagiakan...tapi kalo kebahagiaan itu nunggu kesempatan semacam itu, malah terkadang membuat lupa kalo ternyata hal-hal kecil itu juga bisa membawa bahagia...

      Hapus
  6. Asyik banget ya, Mbak. Mungkin besok kalau anak-anak udah sekolah semua, aku juga bakalan bingung mau ngapaian? aach...nikmati dulu waktu-waktu bersama anak-anak yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak...nikmati dulu riweuhnya...nanti kalo masa itu sudah lewat kita juga bakal merindukannya...

      Hapus
  7. Dah sana Buuuk.... ngatur lalu lintas jalan menuju rumah. Gak ada yg boleh lewat kalau Pak Su sedang nyemule. wkwkwkwk

    BalasHapus