Cerita tentang si Picky

12.00.00 Retno Kusumawardani 11 Comments

cerita tentang si picky eater. tips untuk anak yang picky eater. mengatasi anak pilih-pilih makan

OK Fix, kali ini saya akan membicarakan tentang si picky. Catet ya… picky bukannya Vicky (apasih…wkwkwk). Ini juga bukan cerita tentang picky soal teman ataupun picky masalah jodoh, tapi picky masalah makanan. Maklumlah emak-emak yang diomongin ya anaknya hahaha

 Anak bungsu saya suka pilih-pilih kalau makan (Picky Eater). Dia tidak terlalu suka sama daging sapi ataupun ayam. Maunya makan daging kalau dalam bentuk bakso,sate dan sosis saja. Sayuran sih mau, tapi ya itu cuma sayur bayam dan sop saja. Makan nasi goreng pun tak suka...hiks. Padahal kedua kakaknya doyan semua.

Apalagi si sulung, dia paling gampang maemnya. Mungkin karena anak pertama, jadi dulu emaknya masih semangat-semangatnya untuk mengenalkan semua jenis makanan. Sedangkan pada adiknya, emak sudah pecah konsentrasinya wkwkwkw. Si sulung bahkan sekarang sudah doyan sambel terong favorit emaknya. Toss deh kalo gini, emak jadi makin rajin bikin sambel terong #eh

Baca juga : resep sambel goreng pete

Paling syedih itu kalau diajak makan di luar. Yang dia suka cuma makan Bakso dan sate ayam. Sementara kedua kakaknya minta ganti-ganti menu. Sampe kejadian, kedua kakaknya minta makan ayam goreng (junk food sih, sekali-sekali ga apa-apa kan ya hihihi). Terpaksa saya beli dulu bakso di tempat lain lalu dimakan di tempat ayam goreng tersebut wkwkwk


Tapi lambat laun si bungsu sudah mau makan ayam goreng dan beberapa makanan lain. Mau tau tipsnya?

Baiklah ini dia tips merayu si picky eater:

    • Jangan bosan-bosan meminta si Picky ini untuk mencoba. Trial and error deh kadang berhasil kadang juga gigit jari. Biasanya saya bilang begini “Dik, ayo deh coba makanan ini, kalau tidak suka boleh kok dibuang. Tapi… sekali aja cobain, kalo ternyata enak adik malah nyesel lho…nggak nyobain dari dulu.” Bisa juga ditambahkan kata-kata “ayo cobain sedikiiit saja, keburu habis soalnya ini enak sekali. Tuh liat, mbak sama mas aja suka…

    • Kalau anda tidak menyukai makanan tertentu, jangan tunjukkan di depan anak anda. Bilang saja saat itu anda sudah mempunyai makanan yang lain dan sayang bila tidak ada yang memakannya. tapi ingat ya... jangan bohongi anak. kalau anda bilang ada makanan lain, memang makanan tersebut benar-benar ada.

    •  Kresikan dengan menu favorit. Misalnya kita ingin mengenalkan jenis sayuran baru. Coba saja masak sayuran yang ingin dikenalkan tersebut dengan menu favorit dia. Misalnya potongan terong di atas pizza hmmm. 

    • Laparkan. Duh kok kedengarannya sadis ya, melaparkan anak hihihi. Maksudnya adalah: ketika ingin mencoba menu baru, anak jangan diberi camilan diantara jam-jam makan. Jadi ketika jam makan tiba, anak benar-benar dalam keadaan lapar. Kalau sudah dalam keadaan lapar biasanya makanan apapun akan terasa enak. 

    • Kerja sama. Saya biasanya mengajak anak pertama dan kedua untuk membujuk si bungsu untuk mencoba makanan baru. Kadang momen makan bersama dalam satu wadah juga bermanfaat sekali untuk mengenalkan menu makanan baru pada si bungsu.

    •  
    • Subliminal message. Kirimkan pesan secara tersembunyi pada anak tentang makanan yang kita ingin dia mau. Misalnya ayam goreng, anak saya yang bungsu ini awalnya sama sekali tidak suka ayam goreng. Berulang kali memintanya untuk makan, hasilnya juga nihil. Akhirnya, ketika kedua kakaknya makan ayam goreng saya berbicara pada kedua kakaknya, ketika si bungsu sedang di dekat kami. Misalnya “ Enak ya… ayam gorengnya…. Rasanya gurih, kalau maem pingin nambah terus”. Pada saat seperti ini si bungsu tidak usah ditawari untuk mencoba, jadi seolah-olah kita cuek saja meskipun dia tidak mau. Bisa juga ditambah kata-kata seperti “Ayam itu mengandung protein lho… tau nggak protein itu gunanya untuk apa… bla..bla..bla…” Biasanya meskipun kita tidak mengajak ngobrol si target, si target akan mendengarkan karena rasa ingin tahu. Bisa juga dengan cara lain yang kiranya anak anda tertarik. Karena bagaimanapun juga ibu akan lebih mengenali anaknya dan lebih tahu cara untuk “menyentuhnya”.


    •  
    • Ucapkan selamat, lontarkan pujian. Tunjukkan bahwa anda sangat senang ketika anak anda yang picky itu mau mencoba makanan baru. Tapi bila masih belum mau, memang kita dituntut untuk lebih bersabar. Kalo sedang “sadar” saya bisa sabar, kalau sedang tidak sadar ya begitulah ahahaha.


Itulah beberapa tips untuk mengatasi si picky eater. Meskipun, belum semua jenis makanan dia mau mencoba, tapi sudah mengalami banyak kemajuan. Kata kakak saya, emang biasa dalam satu keluarga ada yang berbeda. Kalau semua anaknya sama, gampang semua emaknya malah keenakan. Ya… masih bersyukurlah, meskipun anak saya suka pilih-pilih makanan tapi dia tetap lahap memakan makanan yang dia suka.

Semoga tulisan saya ini bermanfaat. Boleh kok anda bagi ke media social favorit anda, siapa tahu bermanfaat juga buat orang lain. Terimakasih sudah berkunjung.

You Might Also Like

11 komentar:

  1. Salah satu anak saya ada yang "picky". Sebenarnya sejak kecil saya sudah berusaha mengenalkan macam-macam makanan, berkreasi, dsb. Tapi sampai sekarang saya merasa belum berhasil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lagi nguji kesabaran mamanya niih... asalkan kita ga bosan-bosan insyaallah lama-lama usaha kita ada hasilnya kok...

      Hapus
  2. Banyak banget alasannya disuruh mau makan, giliran emaknya emosi bawaannya..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sabar ya mba... anakku juga gitu, pas emaknya ga sabar yawda nurutin anaknya deh

      Hapus
  3. samaaaaaaaa, ini masalah anakku yg sulung juga mbaaaa... susah beneeer makannya -__-.. emaknya sampe stress apalagi tiap ke dokter anak, itu dikomplen mulu berat badannya ga naik2 :(.. Anakku itu sukanya makanan yg ga begitu keras... tp itupun ga semuaa... daging ga usah tanya, emoh banget.. ayam hrs lembut.. pedes dikiiiit aja, dia bisa tau dan lgs mogok makan.. padahl aku pecinta pedeees byanget mbak :D ujung2nya, makannya cuma itu lagi itu lagi... babysitternya sampe bingung mau masak apa lagi krn banyak nolaknyaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaaaa kayak anak bungsuku... jadi emak emang harus penuh tipu daya eh... penuh usaha ya mbak hehehe

      Hapus
  4. anak saya yang nomer dua cenderung picky eater juga. cumaaaa...karena turunan saya, hihi...

    saya dulu gitu. sekarang udah nggak padahal. genetis apa ya? haha... #lookingforexcuses

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. menurutku sih bukan genetis mbak #lagisoktau, tapi anak cenderung bersikap meniru apa yang orang-orang disekitarnya lakukan... CMIIWW

      Hapus