Dan akhirnya saya pun curhat...

23.31.00 Retno Kusumawardani 0 Comments

Alhamdulillah..segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam. Beberapa minggu terakhir ini memang hari-hari penuh rejeki. Hampir tiap hari ada saja yang memberi makanan, yang paling sering adalah buah. Dimulai dari musim rambutan, durian, pisang, manggis dan makanan-makanan kecil lainnya. Ngasihnya nggak cuma sekilo dua kilo tapi sekarung hehehe. Mulai dari Akung, Pakde nya anak-anak sampai teman dan tetangga semuanya ngasih makanan.

Selain makanan, ada lagi barang pemberian yang kuterima bulan ini yaitu otang alias oven tangkring. Baru alias gres ewes-ewes dan gratis lagi .... .

Biasanya saya baking menggunakan tatung alias si panci serba guna, oven listrik dan snack maker. Bila membuat roti dengan panci serbaguna, lama banget matengnya. Kadang bawahnya sudah coklat, atasnya masih putih. Mateng sih, tapi seperti kurang tanak. Mungkin karena saya masih belum akrab sama si tatung ini yah...jadi hasilnya kurang memuaskan.

Tidak puas dengan panci serba guna, akhirnya pilihan jatuh ke oven listrik (inipun warisan dari almarhumah ibu mertua :) ). Hasilnya memuaskan. Roti matang sempurna dan warnanya cantik. Tapiiii....kalo sering-sering baking hati jadi ketar-ketir. Takut kalo tagihan listrik melonjak. Maklum listrik di rumah ini masih pake meteran, bukan yang token. Belum dirubah sejak dua tahun lalu membeli rumah ini.

Sedangkan snack maker hanya bisa digunakan untuk jenis makanan terterntu saja. Nah ... Bukannya cari-cari alasan, oven tangkring itu ternyata memang butuh pake banget. Harganya sih nggak begitu mahal. Bervariasi tergantung jenis bahan dan ukuran. Mulai dari yang 100 ribuan sampai 350 rb untuk skala rumah tangga.

Begitulah... bilangnya ngga mahal harga segitu untuk beli otang, tapi nggak kebeli-beli juga....hehehe. Males, pelit apa nggak punya duwit?

Tapi ternyata, ada untungnya nggak beli otang dari dulu. Karena ada yang berbaik hati untuk membelikan. Akhirnya...sayanya untung dapet otang baru dan bagus banget, sedangkan yang memberi untung karena dapat kesempatan berbuat baik sama saya hehehe. Betul kan? Kadang ada orang punya niat baik, tapi belum diberi kesempatan untuk melakukan kebaikan.
Betapa beruntungnya orang yang punya niat berbuat baik lalu mendapatkan kesempatan untuk mengamalkannya (Semoga yang memberi saya otang ini hidupnya selalu berkah, makin lancar rejekinya dan selalu dalam lindunganNya...aamiin)

Dari tadi diomongin...emang siapa sih yang membelikan oven? Ada deh...saya kenal dan tau betul perjuangan hidup beliau. Mulai dari dulu jaman susah (banget) sampai sekarang jadi orang yang sukses. Keikhlasan menjalani hidup dan keyakinan bahwa Allah adalah sebaik-baik penolong adalah salah satu kunci keberhasilan beliau. 
Kelihatannya sepele kan, tapi pada kenyataannya butuh perjuangan batin untuk mengamalkan. Dan satu lagi, beliau sangat percaya kalau Allah adalah dzat yang Maha Kaya. Makanya sejak jaman belum sukses dulu, beliau tidak segan-segan untuk beramal. Dan hasilnya, bersedekah tidak menjadikan miskin malah sebaliknya. 

Ibarat buku, pengalaman orang lain sudah bisa kita jadikan pelajaran. Tinggal kita mau apa tidak mengamalkannya. Karena kalau kita sudah Mau pasti kita Mampu.
So...mau kah kita?










You Might Also Like

0 komentar: